Plagiarism Checking Result for your Document

Plagiarism Checker X Originality Report

Plagiarism Quantity: 23% Duplicate

Date Saturday, August 11, 2018
Words 692 Plagiarized Words / Total 2953 Words
Sources More than 80 Sources Identified.
Remarks Medium Plagiarism Detected - Your Document needs Selective Improvement.

POLA MAKAN, KEADAAN KESEHATAN DAN SUAPAN ZAT GIZI ANAK BALITA STUNTING DI MONCONG LOE KABUPATEN MAROS SULAWESI SELATAN Nadimin Politeknik Kesehatan Kemenkes Makassar ABSTRAK Sulawesi Selatan terutama di Kabupaten Maros termasuk daerah yang memiliki jumlah balita stunting yang tergolong tinggi. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pola makan, keadaan kesehatan dan asupan zat gizi anak balita stunting. Penelitian dilakukan dengan pendekatan cross sectional study menggunakan sampel keluarga yang memiliki anak balita stunting di Kecamatan Moncong Loe Kabupaten Maros.

Pengumpulan data pola makan dan keadaan kesehatan anak dilakukan dengan cara wawancara dengan ibu anak balita. Data asupan zat gizi dikumpulkan dengan cara recall 24 jam. Data balita stunting diperoleh melalui pengukuran tinggi badan menurut umur (TB/U). Anak balita mengalami stunting tingkat sangat pendek sebanyak 27,7%, sisanya tergolong pendek (72,3%). Anak-anak tersebut menerima makanan selain ASI sejak sebelum keluarnya ASI pertama (29,78%), pemberian MP-ASI pertama kebanyakan dilakukan sejak umur 6 bulan (74,47%) dan memiliki susunan hidangan yang seimbang (61,7%).

Sebagian besar anak balita mengalami sakit dalam satu bulan terakhir (63,83%) dengan frekwensi yang terbanyak adalah 1 kali (76,67%). Kebanyak anak balita stunting mengalami gejala penyakit infeksi, yaitu batuk, pilek dan demam. Asupan zat gizi anak terutama energi dan zat-zat gizi mikro tergolong kurang, kecuali protein dan vitamin A yang telah memenuhi kecukupan AKG. Frekwensi sakit pada anak balita stunting tergolong tinggi meskipun durasinya hanya sekitar 2-3 hari, dan pola makan anak masih banyak yang tergolong kurang baik terutama dalam hal pemberian makanan prelaktal. Rerata asupan energy dan zat gizi mikro tergolong sangat kurang.

Kata kunci: pola makan, kesehatan, asupan zat gizi, stunting PENDAHULUAN Masalah kekurangan gizi pada anak balita memerlukan penanganan yang serius. Salah satu masalah akibat defisiensi gizi yang perlu mendapat perhatian yang adalah gangguan pertumbuhan tinggi/panjang badan yang biasa dikenal dengan istilah Stunting. WHO memperkirakan bahwa secara global, lebih dari seperempat anak di bawah usia 5 tahun mengalami hambatan pertumbuhan, sehingga berisiko tinggi mengalami kematian ( UNICEF, 2012: Ramakrishnan U, 2009). UNICEF melaporkan sekitar 7,8 juta anak berusia dibawah lima tahun di Indonesia mengalami stunting.

Laporan tersebut juga menempatkan Indonesia dalam 5 besar negara yang memiliki anak dibawah lima tahun yang terbanyak mengalami menderita stunting (Bahmat DO, 2010). Hasil Riset Kesehatan Dasar ( Riskesdas) 2013 melaporkan jumlah balita stunting mencapai 37,2%. Menariknya, Sulawesi Selatan yang dikenal sebagai lumbung pangan justeru memiliki angka stunting yang lebih tinggi dari angka nasional, dan cenderung meningkat setiap periode. Riskesda 2007 menjunjukkan jumlah balita stunting sebesar 29,1% (Kemenkes, 2008) meningkat menjadi 38,9% pada tahun 2010 (Kemenkes, 2010).

Tahun 2013 prevalensi stunting pada balita di daerah ini mencapai 40,9%, sekaligus menempatkan Sulawesi Selatan dalam peringkat ke-13 sebagai provinsi yang terbanyak memiliki anak balita stunting (Kemenkes, 2013). Artinya, setiap 10 balita di Sulsel ditemukan 4 orang yang menderita stunting. Dilihat dari besaran masalah, maka jumlah penderita stunting di Sulsel sudah mengindikasi bahwa daerah ini tergolong darurat stunting sehingga perlu penanganan yang serius. Stunting disebabkan oleh banyak faktor, baik faktor yang langsung maupun tidak langsung.

Faktor langsung ditentukan oleh asupan makanan, berat badan lahir dan penyakit. Sedangkan faktor tidak langsung seperti faktor ekonomi, budaya, pendidikan dan pekerjaan, fasilitas pelayanan kesehatan. Faktor sosial ekonomi saling berinteraksi satu dengan yang lainnya seperti masukan zat gizi, berat badan lahir dan penyakit infeksi pada anak-anak yang mengalami stunting disebabkan kurangnya asupan makanan dan penyakit yang berulang terutama penyakit infeksi yang dapat meningkatkan kebutuhan metabolik serta mengurangi nafsu makan sehingga berdampak terjadi ketidaknormalan dalam bentuk pendek meskipun faktor gen dalam sel menunjukkan potensi untuk tumbuh normal (Dekker et al., 2010).

Pola makan yang kurang baik akan berpengaruh terhadap asupan zat gizi, terutama asupan zat-zat gizi yang berperan pada pertumbuhan anak. Pola makan yang kurag baik berpengaruh terhadap kejadian stunting (Aramico, 2013). Pada anak-anak yang stunting lebih banyak ditemukan memiliki susunan hidangan yang sederhana yaitu hanya terdiri atas nasi, lauk dan sayur saja (Welasasih, 2012). Pola makan yang kurang seimbang menyebabkan tidak terpenuhinya kebutuhan gizi anak, terutama asupan zat-zat gizi mikro.

Berdasarkan Hasil Studi Masalah Gizi Mikro di Indonesia tahun 2007 menunjukan bahwa konsumsi zat gizi mikro anak balita termasuk di Sulsel untuk setiap golongan umur masih sangat rendah yaitu dibawah 30% AKG (Herman S, 2009). Anak balita yang kekurangan konsumsi seng mempunyai resiko untuk mengalami stunting sebesar 9,94 kali dibandingkan anak yang terpenuhi asupan sengnya (Dewi, 2014). Keadaan kesehatan anak terutama pada masamasa pertumbuhan merupakan salah satu faktor risiko stunting.

Anak-anak yang sering sakit memiliki risiko stunting yang lebih besar dibandingkan anak norma (Welasasih, 2013). Hal ini diperkuat oleh hasil penelitian Tando (2012) dan Aramico (2013) yang menyatakan bahwa frekwensi dan lama sakit berisiko terhadap terjadinya stunting. Anak yang menderita sakit terutama infeksi menyebabkan penurunan selera makan sehingga asupan zat gizinya tidak dapat memenuhi kebutuhan untuk pertumbuhan jaringan. Kabupaten Maros merupakan salah satu daerah yang banyak memiliki balita yang menderita stunting di Sulawesi Selatan, disamping kabupaten Jeneponto, Pangkep, Tana Toraja dan Toraja Utara. Berdasarkan hasil Pemantauan Status Gizi tahun 2015, jumlah penderita di kabupaten tersebut mencapai 42,6%.

Artinya, setiap 10 anak balita terdapat 4 orang yang mengalami stunting. Berdasarkan masalah tersebut, maka telah dilakukan studi yang bertujuan untuk mengetahui gambaran pola makan, keadaan kesehatan dan asupan zat gizi anak balita penderita stunting di Kecamatan Moncongloe Kabupaten Maros. HASIL Karakteristik Anak Balita METODE Penelitian ini dilaksanakan secara cross sectional study menggunakan sampel 47 orang sampel keluarga yang memiliki anak balita yang menderita stunting.

Pemilihan sampel dilakukan secara purposive sampling dengan kriteria berumur 2 5 tahun, bermukim di desa Moncong Loe Kecamatan Moncong Loe Kabupaten Maros Sulawesi Selatan. Daftar anak stunting diperoleh dari data sekunder (Nadimin, 2017). Pengumpulan data pola makan dan keadaaan kesehatan anak dilakukan dengan wawancara menggunakan kuesioner. Data asupan zat gizi peroleh dengan cara recall 24 jam. Wawancara dan recall dilakukan oleh petugas yang terlatih yaitu lulusan diploma tiga gizi dan diploma empat gizi.

Sebelum melakukan pengumpulan data, setiap enumerator diberikan penjelasan tentang pelaksanaan pengumpulan data, teknik wawancara dan recall oleh peneliti. Tabel 1. Karakteristik anak balita / Variabel n %  Jenis kelamin    Laki-laki Perempuan 28 19 59,57 40,43  Umur (bulan)    24 35 36 - 47 48 60 20 10 17 42,55 21,28 36,17   Tabel 1 menunjukkan bahwa sebagian anak balita yang menjadi sampel penelitian ini berjenis terbanyak adalah 24-35 bulan (42,55%) menyusul usia 48-60 bulan (36,17%).  kelamin laki-laki (59,57%). Kelompok umur Tabel 2. Klasifikasi stunting / Status gizi n % Pendek 34 72.3 Sangat pendek 13 27.7

 Data yang telah dikumpulkan selanjutnya diolah dan dianalisis menggunakan program aplikasi SPSS. Analisis data dilakukan secara deskriptif menggunakan analisis univariat. Tabel 2 menunjukkan bahwa anak balita sampel penelitian ini lebih tergolong pendek atau stunting ringan (72,3%). Anak balita yang tergolong sangat pendek sebanyak sepertiga dari jumlah sampel.

Pola Makan Anak Tabel 3 menunjukkan sebagian besar anak balita tidak mendapat makanan prelaktal dan mendapat MPASI pertama kali pada usia 6 bulan. Sebagian besar anak balita mendapat MP-ASI (Makanan Pendamping Air Susu Ibu) pertama kali pada usia enam bulan, hanya 10,64% yang mendapat MPASI pada usia di bawah enam bulan. Pada umum responden melaporkan bahwa anak balitanya diberi maka tiga kali sehari. Susunan hidangan makanan disajikan untuk anak balita sudah tergolong lengkap, kebanyakan responden melaporkan bahwa sajian makanan anaknya setiap waktu makan terdiri atas nasi + lauk + sayur. Tabel 3.

Pola Makan Anak Balita Pola Makan n=47 %  Pernah diberi makanan prelaktal     Ya Tidak  14 33 29,78 70,22  Umur anak mulai MPASI diberi     < 6 bulan 6 bulan >6 bulan  5 35 7 10,64 74,47 14,89  Frekwensi makan     kali kali kali >3kali  1 17 26 3 02,13 36,17 55,32 6,38  Susunan hidangan anak:    Nasi + lauk Nasi + sayur Nasi + lauk + sayur 14 4 29 29,79 08,51 61,70   Keadaan kesehatan anak Tabel 4. Riwayat Penyakit Anak Balita Riwayat penyakit  n=47 %  Pernah sakit satu terakhir bulan     Ya Tidak  30 17 63,83 36,17  Frekwensi sakit     kali kali kali  23 5 2 76,67 16,67 06,67  Durasi setiap sakit     hari hari hari >3 hari  4 6 14 6 13,33 20,00 46,67 20,00  Jenis penyakit:     Batuk Pilek Demam 3 5 11 10,00 16,67 36,67  Diare 1 03,33 Batuk+pilek+demam 9 30,00 Lain-lain 1 03,33      Riwayat penyakit anak balita stunting dalam satu bulan terakhir disajikan pada tabel 4. Sebanyak tiga per empat dari responden melaporkan bahwa anaknya pernah sakit dalam satu bulan terakhir.

Kebanyakan anak-anak balita tersebut hanya sakit mengalami sakit lebih dari satu kali hanya 23,33%. Durasi sakit yang terbanyak adalah sekitar tiga hari atau lebih (66,67%). Gejala penyakit yang paling sering dialami anak adalah demam (36,67%) dan batuk + pilek + demam (30,0%).  sekali dalam sebulan terakhir (76,67%). Anak Asupan Zast Gizi Tabel 5.

Rerata asupan zat gizi anak balita Zat gizi Satuan mean % AKG  Energi kkal 781 58,8  Protein gram 35 100  Lemak gram 27 61,4  Karbohidrat gram 99 45,0  Vitamin A SI 486 108  Vitamin C mg 22 48,9  Kalsium mg 229 22,9  Phospor mg 497 99,4  Besi mg 3,5 38,9  Seng mg 3,3 66,0   Tabel 5 menunjukkan bahwa rerata asupan zat gizi anak balita stunting belum memenuhi AKG. Asupan zat gizi yang memenuhi AKG hanya pada zat gizi protein, Vitamin A dan posphor.

Asupan energy hanya dapat memenuhi 58,8% dari kebutuhan dan asupan besi hanya mampu memenuhi 38,9% AKG. PEMBAHASAN Pola makan dalam keluarga berpengaruh terhadap pemenuhan asupan zat gizi anggota keluarga terutama anak balita. Pola makan adalah suatu cara atau usaha dalam pengaturan jumlah dan jenis makanan dengan maksud tertentu seperti mempertahankan kesehatan, status nutrisi, mencegah atau membantu kesembuhan penyakit (Depkes RI, 2009). Melalui pola makan keluarga yang baik maka akan lebih mudah memenuhi kebutuhan gizi anggota keluarga.

Sebaliknya, pola makan yang kurang baik akan berisiko pada penurunan asupan zat gizi anak, sehingga anak lebih berisiko mengalami gangguan pertumbuhan atau stunting. Aramico (2013) pada penelitiannya di Kecamatan Lut Tawar Kabupaten Aceh Tengah melaporkan bahwa pola makan dengan kategori kurang berisiko 6,01 kali lebih besar menyebabkan status gizi stunting dibandingkan dengan pola makan dengan kategori cukup. Pola makan pada anak meliputi pemberian makanan prelaktal, pemberian air susu ibu (ASI) dan pemberian makanan pendamping ASI (MP-ASI).

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa masih cukup banyak anak balita penderita stunting pernah diberikan makanan prelaktal, yaitu pemberian makanan atau minuman sebelum diberikan ASI pertama (klostrum). Pemberian makanan selain ASI dilakukan sejak dini bahkan sebelum sempat menikmati ASI pertama. Artinya, anak-anak yang mendapat makanan prelaktal tersebut tidak mendapatkan ASI secara eksklusif, meskipun sebagian besar orang tua melaporkan mulai memberikan makanan selain ASI sejak usia enam bulan. Anak-anak yang tidak mendapat ASI eksklusif berisiko tinggi mengalami stunting.

Lestari (2014) melaporkan bahwa proporsi stunting lebih tinggi pada anak-anak yang tidak diberikan ASI eksklusif dan mendapat MP-ASI terlalu dini dengan OR 6,54. Artinya, ketika anak itu tidak mendapat ASI eksklusif maka memiliki risiko menderita stunting, 6,5 kali dibandingkan anak yang mendapat ASI eksklusif. Hal tersebut senada dengan hasil yang dilaporkan oleh Hidayah (2013) terhadap penelitiannya di Kota Yogyakarta dan Wahdah (2012) dalam penelitiannya di Kecamatan Silat Hulu Provinsi Kalimantan Barat, yang menemukan bahwa pemberian ASI eksklusif merupakan salah satu faktor risiko kejadian stunting di kedua penelitian tersebut.

Pemberian MP-ASI yang terlalu dini menyebabkan anak kurang mendapat manfaat dari pemberian ASI itu sendiri. ASI mengandung zat-zat antibody yang berfungsi untuk meningkatkan kekebalan tubuh dan mencegah anak dari berbagai penyakit infeksi. Bayi yang tidak mendapat ASI eksklusif lebih sering mengalami penyakit diare (Wijayanti, 2010). Frekwensi kejadian infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) lebih tinggi kelompok bayi yang diberi MP-ASI pada usia dini (pemberian ASI secara eksklusif hanya kurang dari 4 bulan), yaitu rata-rata 0,330 kali per bulan sedangka pada kelompok bayi yang mendapat ASI eksklusif hanya 0,279 kali per bulan (Ehlaye et al., 2009).

Prameswari (2009) melaporkan ada hubungan yang linear antara lama pemberian ASI eksklusif dengan frekwensi kejadian ISPA. Semakin lama anak mendapat ASI eksklusif semakin menurun risiko menderita ISPA. Sebagian besar anak balita penderita stunting pada penelitian ini mengalami sakit dalam satu bulan terakhir meskipun frekwensinya hanya satu kali sehari. Durasi setiap kali sakit kebanyakan dua hari atau lebih. Tando (2012) melaporkan bahwa frekwensi sakit berhubungan dengan kejadian stunting di Manado.

Hal yang sama dilaporkan oleh Welasasih (2012) pada penelitiannya di Desa Kembangan Kecamatan Kebomas Kabupaten Bayuwangi bahwa ada hubungan antara frekwensi sakit dengan kejadian stunting. Anakanak yang sering sakit memiliki kecenderungan mengalami stunting lebih besar dibanding temannya yang jarang sakit. Sebaliknya, stunting terjadi akibat kekurangan gizi yang bersifat menahun atau sudah lama sehingga mereka mengalami penurunan kekebalan tubuh. Balita gizi stunting dapat menurunkan kekebalan anak dan membuat anak lebih rentan terhadap kuman tuberkolusis (TB).

Balita stunting memiliki risiko yang tinggi untuk menderita TB (Johiroh,2013). Pola makan yang kurang baik dan penyakit infeksi yang diderita anak menyebabkan merurunnya asupan zat gizi. Keragaman susunan hidangan dan frekwensi makan anak setiap hari akan menentukan jumlah zat gizi yang dikonsumsi anak. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa asupan zat gizi anak-anak stunting masih sangat rendah, kecuali protein, vitamin A dan phosphor.

Asupan energy hanya dapat memenuhi setengah dari angka kecukupan gizi anak. Anak yang menderita stunting memiliki asupan energi yang rendah (Nadimin 2017). Hasil penelitian yang dilakukan oleh Xiaoli et al.(2009) dalam Oktarina (2013) menunjukkan bahwa stunting terjadi akibat kekurangan energi dan protein yang telah berlangsung dalam jangka panjang. Hasil studi Oktarina (2013) juga melaporkan bahwa ada hubungan asupan energy dengan kejadian stunting pada balita di Sumatera, namun tidak dengan asupan protein.

Menariknya dari hasil yang diperoleh pada penelitian ini bahwa anakanak stunting memiliki asupan protein yang rata-rata telah memenuhi Angka Kecukupan Gizi (AKG). Hal tersebut dapat saja terjadi. Meskipun asupan protein anak telah memenuhi AKG, namun tidak dapat menunjang untuk pertumbuhannya. Ketika tubuh mengalami kekurangan energy maka tubuh akan menggunakan protein untuk memenuhi kebutuhan energy sehingga protein yang dikonsumsi tidak dapat berperan untuk menopang pertumbuhan. KESIMPULAN Anak balita stunting memiliki frekwensi sakit yang tinggi meskipun durasi sakitnya hanya sekitar 2-3 hari.

Pola makan anak-anak stunting tergolong kurang baik terutama dalam hal pemberian makanan prelaktal dan ASI eksklusif. Rerata asupan zat gizi (kecuali protein, vitamin A dan phosphor) anak stunting lebih rendah dari AKG terutama energy dan zat-zat gizi mikro. DAFTAR PUSTAKA Aramico B., Sudargo T., Susilo J. 2013. Hubungan Sosial Ekonomi, Pola Asuh, Pola Makan dengan Stunting pada Siswa Sekolah Dasar di Kecamatan Lut Tawar Kabupaten Aceh Tengah.

Jurnal Gizi dan Dietetik Indonesia, Vol.1 No.3 September 2013. Bahmat D.O. 2010. Hubungan Asupan Seng, Vitamin A, Zat Besi dan Kejadian Stunting pada Balita (24-59 Bulan) di Kepulauan Nusa Tenggara (Riskesda 2010). Jakarta: Bagian Gizi Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Esa Unggul. Dekker LH, Mora-Plazas M, Marn C, Baylin A, Villamor E. Stunting associated with poor socioeconomic and maternal nutrition status and respiratory morbidity in Colombian schoolchildren. Food & Nutrition Bulletin.

2010;31:242 50 Dewi I.A.K.C, 2014. Pengaruh Konsumsi Protein dan Seng serta Riwayat Penyakit nsInfeksi Terhadap Kejadian Pendek pada Anak Nalita Umur 24-59 Bulan di Wilayah Kerja Puskesmas Nusa Penida III. Denpasar: Program Studi Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Udayana. Bahan Temu Ilmiah Internasional PERSAGI XV, Yogyakarta 26-28 Nopvember 2014. Ehlaye, M.S., Bener, A., and Abdulrahman, H.M. 2009.

Protective E$ ect of Breastfeeding on Diarrhea Among Children in A Rapidly Growing Newly Developed Society. e Turkish Journal of Pediatrics, 51: 527-533 Herman S,. 2009. Review on the Problem of Zinc Deficiency, Program Prevention and its Prospect. Media Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Volume XIV Tahun 2009 halam 575-583.. Suplemen II. Hidayah F. 2013. ASI Eksklusif Sebagai Faktor Risiko Kejadian Stunting pada Anak Usia 624 Bulan di Kota Yogyakarta. Tesis. Yogyakarta: Universitas Gajah Mada. Johiroh, Prihartono N. 2012. Hubungan Stunting dengan Kejadian Tuberkulosis pada Balita.

The Indonesian Journal Infectious Disease, Vol 1 No.2 2013. Kemenkes RI. 2008. Laporan Riset Kesehatan Dasar tahun 2007. Jakarta: Balai Penelitia dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan RI. Kemenkes RI. 2010. Laporan Riset Kesehatan Dasar Tahun 2010. Jakarta: Balai Penelitia dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan RI. Kemenkes RI. 2013. Laporan Riset Kesehatan Dasar Tahun 2013. Jakarta: Balai Penelitia dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan RI Lestari W., Margawati A., Rahfiludin. 2014.

Faktor Risiko Stunting pada Anak Umur 6-24 Bulan di Kecamatan Penanggalan Kota Subulusalam Provinsi Aceh. Jurnal Gizi Indonesia, Vol 3, no 1 Desember 2014. Nadimin, Nurjaya, Rowa S.S. 2017. The Effect of Local Snacks Enriched with Shell Flour on The Nutritional Status of Stunting Children. Dama International Journal of Researchers (DIJR). Vol 2, Issue 7, 2017. Oktarina Z., Sudiarti T. 2013. Faktor Risiko Stunting pada Balita (24-59 Bulan) di Sumatera. Jurnal Gizi dan Pangan, Novembar 2013, 8(3). Prameswari G.N. 2009. Hubungan Lama Pemberian ASI Secara Eksklusif Dengan Frekwensi Kejadian ISPA.

Jurnal Kesehatan Masyarakat; Vol 5(1)(2009). Ramakrishnan U, Nguyen P, Martorell R. Effects of micronutrients on growth of children under 5 y of age: meta-analyses of single and multiple nutrient interventions. American Journal of Clinical Nutrition 2009, 89:191 203 Tando M.N. 2012. Durasi dan Frekwensi Sakit Balita dengan Terjadinya Stunting pada Anak SD di Kecamatan Malalayang Kota Manado. Gizindo, Vol 4 No.1 Mei 2012. UNICEF, WHO, World Bank.

Levels and trends in child malnutrition. Joint child malnutrition estimates. New York, NY: United Nations International Children's Fund, 2012. Geneva: World Health Organization; Washington, DC: World Bank. Wahdah S. 2013. Faktor Risiko Kejadian Stunting pada Anak Umur 6-36 Bulan di Wilayah Pedalaman Kecamatan Silat Hulu Kabupaten Kapuas Hulu Provinsi Kalimantan Barat. Tesis. Yogyakarta; Universitas Gajah Mada. Welasasih B.D., Wirjatmadi R.B. 2012. Beberapa faktor yang Berhubungan Dengan Stunting pada Balita.

The Indonesian Journal of Public Health, Vol.8, No.3 Maret 2012. Wijayanti W. 2010. Hubungan Pemberian ASI Eksklusif Dengan Angka Kejadian Diare pada Bayi 0-6 BUlan di Puskesmas Gilingan Kecamatan Banjarsari Surakarta. Surakarta; Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret.

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Published By : Poltekkes Kemenkes Makassar

Office : Jl. Wijaya Kusuma Raya No. 46 Banta-Bantaeng, Kota Makassar, Sulawesi Selatan, Indonesia

Email  :  mediakesehatan@poltekkes-mks.ac.id

Crossref Member Badge

Media Kesehatan indexed by :

           

 
Protected By
plagiarismcheckerx.com Protection Badge

VISITOR STATISTICS

View Statistics

Flag Counter